Suara.com – Alamat email dan kata sandi Anda akan terungkap di beberapa titik, mengingat jumlah pelanggaran keamanan yang terjadi setiap bulan. Tetapi satu peneliti keamanan telah mengungkapkan kebocoran data dan disebut dengan ‘Collection #1’.

Secara total, 773 juta alamat email dan 21 juta kata sandi masuk dalam paket 12.000 file dengan ukuran total 87GB. Tampaknya, kumpulan informasi dari pelanggaran besar sebelumnya semua dimuat ke satu tempat.

Kumpulan informasi tersebut tersimpan dalam layanan file hosting bernama MEGA sampai mereka ditemukan oleh Troy Hunt, yang bekerja untuk membersihkan sedikit kekacauan.

Meskipun beberapa kombinasi email atau kata sandi yang sudah diperbarui sudah suram, tapi kemungkinan informasi yang ada di sana berkembang luas.

“Untungnya, hanya kata sandi yang tidak lagi digunakan, tetapi saya masih cemas bahwa banyak orang yang membaca ini akan ketika saya melihatnya muncul lagi,” tulis Hunt dalam posting blog.

Hunt mengunggah data ke situs Sudahkah Saya Telah Dipenuhi? yang memungkinkan orang melihat apakah mereka telah menjadi korban. Hal yang perlu dilakukan adalah memeriksa apakah Anda telah menjadi korban adalah dengan pergi ke situs dan memasukkan alamat email Anda. Anda akan diberi tahu kapan dan bagaimana data Anda diretas.

Tidak perlu dikatakan, peretasan data akan terus terjadi dan cara terbaik yang bisa Anda lakukan adalah mengubah kata sandi Anda secara teratur. Jaga agar serumit yang Anda bisa.

Ed Macnair, CEO CensorNet, mengatakan bahwa menyusul peretasan data, merupakan hal biasa menemukan detail hasil curian dijual di internet karena ini adalah bisnis yang sangat menguntungkan.

Pencurian Kredensial menjadi penyebab utama dari peretasan data selama beberapa tahun dan orang-orang tampaknya masih tidak mau mengambil tindakan dan memberlakukan langkah-langkah untuk memastikan akun mereka cenderung tidak diretas.

Tidak pernah bosan mengingatkan Anda untuk gunakan kata sandi unik untuk berbagai akun. Waspadalah! [Metro]